Tuesday, November 18, 2014

Masuk Negara Orang; Seorang!

Assalamualaikum dan selamat sejahtera hendaknye pade yang membaca blog ini. Pade yang tak nak bace tu sila la ke tempat lain ye. Tak paksa suruh bace pun.

Rasenye dah setengah abad dah blog ni tak berupdate. Hehehe. Bukan ape, malas sebenarnye. Pengakuan ikhlas ni tau. Tujuan update blog ni pun sebenarnye nak ceritakan la sikit pasal ape yang aku dah buat seperti yang tertera pade tajuk tersebut.

Nah. Sebelum baca, aku belanja dulu. Hehehe

Negara yang aku maksudkan tersebut adelah dekat je….Singapore atau dalam melayunye Singapura. Al-kisahnye, sebenarnye sepanjang 21 tahun, 11 bulan, seminggu (waktu entri ni ditulis) aku tak pernah ke luar negara. Sadis tak bunyiknye? Orang lain sebaya aku dah merata dah jalan. Aku baru Singapore dah kecoh masuk blog. Ye dak? Tapi ape aku pedulik? Blog aku kan! Singapore pun Singapore la kan. Janji luar negara; kena ade passport nak masuk ke sana.

Merilekkan diri sambil perati je makhluk singa kacuk duyung tersebut. Tu yang julur kaki ni.

Kisahnye bermula pada 13 November yang lalu iaitu pade hari Khamis. Hasil penyelidikan (google) lebih kurang seminggu je, maka berjalan la aku punye projek.

Hari Khamis tu aku jalankan kehidupan seharian aku seperti biasa seperti tiada apa yang istimewa yang akan berlaku pada hari itu. Pagi tu dari pukul 8 sampai 10, aku ade kelas. So, aku datang je la kelas tu. Yang luar biase sikit aku cuma makan sebelum pegi kelas. Kalau tak mane maunye aku makan pepagi. Tu je.


Belanja lagi. Pemurah pulak rasenye

Abis kelas dalam pukul 10 camtu, maka bermula la projek aku di mana lepas bersiap-siap dekat bilik, aku pun menempah la teksi untuk ke Sri Putri. Kalau biase nak ke Sri Putri, aku akan mintak tolong kawan yang tolong hantarkan. Tapi dalam kes kali ni, sengaja aku naik teksi supaya tak melibatkan sesape melainkan aku sorang dalam hal ni. Kire projek rahsia la ni. Tambah tolak tunggu teksi, siap2 dekat bilik pukul 11 sampai la aku dekat Sri Putri untuk menunggu bas ke Larkin pulak.



Ni adelah gambar curi sewaktu aku tunggu bas dekat Sri Putri tu. Btw, tanye la student UTM. Tak UTM kalau tak tau Sri Putri ni tau




Ni saje snap gambar mase bas tengah berhenti ambik penumpang

Dalam pukul 11.10 gitu, bas yang ditunggu pun sampai. Maka dengan tambang RM2.70, ke Larkin la aku. Setibanya aku dekat Larkin, benda yang aku buat selepas isi perut lagi adelah tukar duit Malaysia ke duit Singapore. Name pun kedekut bajet, maka aku cuma tukar RM120 je. Dapat la dalam $46. Berbekalkan $46 je ke Singapore. Maklum la bukan nak shopping ape pun. Just nak berjalan je.


Dekat sini la aku tukar baju duit Malaysia ke Singapore

Ni keadaan dalam bas SBS Transit tu. Nak snap gambar bebanyak macam segan pulak. Ditambah pulak dengan keadaan dalam bas tu yang kurang stabil. Ade mau jugak aku tergolek gara2 nak snap sangat gambar

Dari Larkin tu, aku ambik bas SBS Transit yang bernombor 170. Bas tu memang dari Larkin ke MRT Kranji, Singapore. Tambang die cuma RM2.10 je. Besar dan jelas die tulis “170” kat depan die. Plate number die plate Singapore la. So, tak payah la ikut spec plate Malaysia rasenye. Dengan tiket RM2.10 tu, jangan la dibuang pulak walaupun buruk rupe tiket tu sebab kite akan 2 kali turun dari bas tu untuk urusan imigresen Malaysia (CIQ Bangunan Sultan Iskandar) dengan Singapore (Woodlands Checkpoint). Walaupun kebarangkalian untuk dapat naik bas yang kite naik sebelum ni kurang, tapi as long ade tiket tu, cari la bas yang bernombor “170” tu tadi. Macam aku tak dapat bas yang same berdasarkan driver die tadi. Mase dekat Larkin, driver India. Lepas Woodlands checkpoint tu, alih2 dah tukar driver. Ingat bas SBS Transit tau. Dah jangan ngada2 tiket SBS Transit nak try naik bas Causeway pulak.
Yang kuning tu bas Skudai (Sri Putri)-Larkin. Pergi balik la. Yang kecik tu Larkin-Kranji. Tinggal yang tu je. Yang lagi satu entah hilang ke mane entah. 



Ni gambar dekat CIQ tu. Mase nak naik bas lepas dah check passport dekat imigresen Malaysia

Dekat CIQ Bangunan Sultan Iskandar tu takde ape sangat la. Cuma bagi passport dekat pegawai imigresen tu dan lemparkanlah senyuman dekat die pasal senyum tu kan sedekah. Lepas tu, naik la bas menuju ke Singapore melalui Tambak Johor. Serius, aku macam tak percaye yang aku dah ke seberang dah (poyo). Bile pandang belakang, bandar Johor Bahru pulak yang ade kat seberang.



Ni semua gambar atas Tambak Johor ye. Syukur tak jem!


Setibanya dekat Woodlands Checkpoint tu, bende 1st yang kena buat adelah kene isi borang. Disebabkan aku dah menjalankan sedikit research aku di google, so memang aku dah standby dah bawak pen siap2. Memang membantu pun pasal sebatang pen pun tak disediakan untuk isi borang tu. Lepas siap isi borang tu, maka bawak la diri ini ke kaunter passport imigresen sane. Dekat sini la aku dipsiko sikit oleh imigresen tersebut:

            Imigresen: Nak pegi mane?

            Aku: Pegi Singapore la bang (Jawab aku dengan confidentnye)

            Imigresen: Ye la, ke mane?

            Aku: Merlion Park. (Tak pasti pronunciation  aku betul ke tidak. Belasah je. Asal ade bunyik                         kan)

            Imigresen: Hah, kat mane tu? (Sambil mengerutkan dahinye buat2 macam tak tau)

            Aku: Kat dalam sane la bang (Jawab aku sambil tunjuk ke arah berlawanan dengan arah                               Malaysia. Hehehehe)

            Imigresen: (Diam, membisu, sambil buat macam tak tau lagi. Mengetatkan lagi mukanya                                       sambil masukkan passport aku dalam scanner tu)

            Aku: Ala bang….tempat singa keluar air tu bang. Lagi ni pun 1st time saye datang Singapore                         bang. Tengok passport saya. Kosong lagi kan.

            Imigresen: (Baru muka nak senyum) Sorang je ke?

            Aku: Aah. Sorang je bang. Nak explore (Jawab aku dengan satu nada)

            Imigresen: Berape lame?

            Aku: Sehari je. Petang malam sikit saya balik la.

            Imigresen: Ok (Sambil tick, koyakkan sikit borang yang aku isi tadi; satu die simpan satu lagi                                 die selitkan dalam passport. Cop passport, terus bagi aku)

            Aku: Terima kasih. (Sambil tengok die baru nak senyum)

Yang terkepit dalam passport tu la borang yang kena isi sebelum masuk Singapore ye. Sekali pandang rupe bentuk fizikal borang tak ubah macam borang nak keluarkan duit BSN. Haa yang belah kanan tu pen aku tu yang nak genapkan mase membeli guna baucar buku dulu tu. 

Tu satu hal. Lagi satu hal lepas dah check ala2 dekat airport (scan bag,  scan badan), aku pun turun la ke escalator nak ke tempat bas tadi. On the way turun tu, memang langsung aku tak nampak sebijik pun bas melainkan sebelah sane; sebelah pagar belah berlawanan. Maka, aku pun pegi la cari jalan untuk ke sane. Setibanya aku di sane, baru la aku tau yang aku salah masuk; kire aku masuk balik pintu untuk balik ke Malaysia. Lepas tu aku dah blank la nak buat camne kan. Mujur ade sorang pegawai kastam kot tanya aku nak ke mane. Lepas tu aku explain la kan. Dalam BI la aku explain memandangkan die pun speaking dengan aku (ape ingat aku tak pandai speaking ke?). Rupenye bukan aku sorang; ade lagi 3 orang yang serupa macam aku salah masuk pintu. Dah la kena escort nak ke pintu yang sepatutnye. Kena check ala2 airport sekali lagi la. Sampaikan kastam yang jage tadi pun pelik yang die dah perasan dah aku kene check tadi. Tetibe je ade sorang kastam kat situ kononnye cakap ala2 Pahang, “aok nak ke mane?”. Aku senyum je la sambil mungkin die ade sedara mara kat Pahang kot. Orang yang escort aku tadi pun cakap lepas turun escalator tu, u-turn. Baru aku tau. Mane la aku tau kene u-turn.





Dekat sini la line celcom terus hilang dan roaming pun bermula la di sini

Sebab tu la aku tak dapat naik bas yang sama dari Larkin tadi atas sebab2 tersebut la. Tapi, ape aku kesah. As long ade tiket tu, naik la bas 170 tu. Dalam bas tu, aku perati je screen phone aku tu. Dekat Woodlands, line celcom full lagi. Tapi makin ke dalam, makin kurang la barnye. Setibenye dekat MRT Kranji, terus line celcom tu hilang begitu sahaja. Maka, dengan ilmu research aku di google, aku pun memulakanlah roaming phone aku tu. Disebabkan aku gune, celcom, maka partnernye di Singapore adelah M1. Bende 1st yang aku buat bile dah roaming adelah aku subscribe internet. Ikutla ade RM38/sehari, RM10/3 jam, RM6/sejam. Semua unlimited. Aku pilih yang RM10 tu je. Urus niaga dalam Ringgit Malaysia tau bukannye Dollar Singapore. Boleh la aku check-in dekat MRT Kranji tu.


Ni keadaan dalam MRT tu. Lebih kurang same je dengan LRT Malaysia. 



Haaa yang ni saje aku snap on the way dalam MRT tu. Maklum la lebih kurang 45 minit dalam tu....

Dari Kranji, aku ke Bugis sebab aku nak ke Masjid Sultan. Dengan harga tiket MRT $2.50, maka ke Bugis la aku. Aku naik je ke platform stesen tu, MRT tu pun sampai. Bile dalam MRT tu la projek aku ni terbongkar bile ade member aku komen dekat check-in aku dekat Kranji tadi. Tak kisah la kan. Agak lame jugak la aku dari Kranji tu nak ke Bugis. Siap kene tukar dekat City Hall pulak. Memang kena tahan iman je aku dalam tren tu pasal ade awek ni boleh pulak diri sebelah aku, main2 die punye rambut pulak kan. Agak seksi jugak la dari pandangan aku. Huhuhu. Mujur die turun awal atau sebenarnye die merajuk sebab aku tak layan die entah la kan.



Ni gambar tiket MRT tu. Sekali beli dekat mesin tu je. Nak pegi lain2 tempat just bayar kire macam topup je la nilai dekat dalam tu.

Dari Bugis tu, naik la aku ke tanah pasal stesen die bawah tanah untuk mencari Masjid Sultan tu. Berpandukan signboard yang ade dekat tepi jalan tu, aku ikut je la. Memula macam nak hilang arah jugak sampai la aku nampak signboard Arab Street dan tak lame lepas tu aku nampak kubah masjid tu.


Nak hilangkan peluh sebelum ambil wuduk, aku pun sempat la call mak aku sambil suruh die teka aku kat mane kan. Memula die jawab aku dekat Legoland. Lepas tu die surrender. Aku cakap la aku dekat Singapore dan paling best SORANG2. Takde teman, kawan mahupun kekasih yang ikut aku ke Singapore ni. Mak aku cakap, elok2 la jalan sane. Jangan tak lepas balik dah la dengan nada gurau la. Lepas solat semua, aku pun pegi la kedai2 belakang dekat situ. Memang ade kedai Melayu dekat situ. Aku rase sah2 la halal sebab dekat dengan masjid cuma aku rase mahal la sikit kot. Tu sebab aku dah alas perut  aku siap2 lagi sejak dari fakulti aku pagi tu. Last2 aku cuma beli air mineral je yang berharga $1.30. Ade air kelapa. Harga die $3 je. Kelapa Johor pak cik tu cakap. Lepas minum air, berinstagram kejap, maka bergerak la aku meninggalkan  Masjid Sultan tu untuk menuju ke Merlion Park.




Ni la die Masjid Sultan

Kirenye dari masjid tu aku pun patah balik ke Bugis untuk ke Raffles iaitu stesen MRT yang terdekat kot aku kire untuk ke Merlion Park tu. Aku tak ingat tambang dari Bugis tu ke Raffles. Dalam $1.40 kot kalau tak silap. Keluar je dari MRT tu, aku terpegun jugak la tengok keadaan  stesen MRT Raffles tu sebab ade 2 tingkat bawah tanah stesen tu disebabkan stesen tu adelah intersection stesen. Ala kire macam stesen Masjid Jamek dekat KL la kan. Bezanye Masjid Jamek satu atas tanah, satu bawah tanah. Tapi yang ni dua2 bawah tanah. Susah benar, pegi la tengok sendiri.



Ni aku snap on the way jalan dari Masjid Sultan tu ke Bugis Station. Sambil minum air....

Keluar2 je dari tanah dekat Raffles tu, sekali lagi aku terpegun bile aku dikelilingi oleh hutan2 batu. Aku pun keluarkan phone, snap gambar la kan. Pedulik ape aku ape orang nak kate. Pastikan ingat dekat mane kite keluar dari tanah tu sebab memang takde gaya stesen MRT pun tempat die pasal atas die terus Standard Chartered Bank. Bile aku jalan depan sikit, maka tersergam indah la bangunan yang diberi nama Marina Bay Sands. Dari situ, aku perati jugak mane la tempat singa keluar air tu kan. Sungai nampak dah, Marina Bay Sands nampak dah. Cuma singa yang tak nampak lagi.
Puas jugak aku melilau dekat situ disebabkan takde signboard atau aku yang tak nampak kan. Nak melintas sebarang macam dekat KL mane boleh. Teringat aku dekat Harith Iskander dalam Lawak Ke Der yang cakap pasal Malaysian dekat Singapore tu. Maknanye memang aku melintas hanya dekat zebra crossing dan tunggu traffic light hijau je la kalau ade traffic light. Lagi satu yang aku sikit kagum dengan driver dekat sane adelah walaupun aku baru berdiri dekat tepi zebra crossing dekat situ, diorang dah berhentikan kereta masing2 bagi laluan untuk aku melintas. Errr.... Malaysia?

Sejujurnye, kalau dekat KL, memang aku melintas ikut suka hati je la kan. Tapi dekat sini, terpaksa la aku ke zebra cross macam dalam gambar ni untuk melintas

Sewaktu keluar dari Raffles Station tu

Ni ade rehearsal kebakaran kot aku kire.


Jalan punye jalan baru la nampak signboard Merlion Park tu. Memang berkejar la aku ke situ. Dan akhirnye tibe la aku dekat tempat singa kacuk duyung keluar air tu seperti mane yang aku nyatakan dekat imigresen mase dekat sempadan tadi. Mase sampai sini la aku ambik gambar puas2, pastu send dekat whatsapp group adik beradik aku dengan member2 aku. Saje bagi bakar line sikit diorang kan. Nak tau ape respon diorang. Lagi satu saje gunekan je la internet roaming yang aku dah subscribe tu kan.
Macam tak percaye je dah nampak Marina Bay Sands tu. Hanya mampu tengok je la. Nak tido sane, raseneye BELUM (belum tau, bukan tak) mampu lagi kot. 



Lepas dah puas berjalan, bergambar, berselfie dekat situ, aku pun perlahan2 la memulakan langkah untuk balik. On the way nak patah balik ke Raffles stesen tu aku saje ikut jalan lain dan terjumpe la satu kedai souvenirs. Ye la, tempat bukan selalu pegi kan. At least ade jugak la bende yang nak dikenang kan. Bile masuk kedai tu, melilau mata aku cari bende yang agak2 murah dan berbaloi la untuk dibeli. Last2 ternampak la key chain ni; $2 satu. Aku pun genapkanlah 5 key chain kire $10 la kan. Tapi nak tau tak ape yang aku nampak setibanya aku dekat stesen Raffles ni; memandangkan kali ni aku masuk ikut pintu lain daripada pintu aku keluar tadi? Key chain yang lebih kurang same rupenye yang cuma berharga 70sen je satu. Siap free 4 lagi kalau beli 10. Untuk menyedapkan dan memuaskan hati aku, maka ambik je la 10 kire $7 la semua dan free 4 lagi. Kire 14 la semua sekali. Bayarkan saje.

Ni antara key chain yang aku beli tu. Dalam gambar ade 13. Tapi totalnye 19 semuanya pasal 1 aku dah bagi member (masa gambar ni dah diambik). Selebihnye aku simpan (yang $2 sebijik tu)





Ni je la yang dapat aku belanja sikit....

Lepas dah siap ape yang patut, maka aku pun memulakan perjalanan pulang aku. Perjalanan pulang aku rase kurang bosan sikit walaupun mase tetap same dalam lebih kurang 45 minit dari Raffles tu untuk ke Kranji gara2 melayan whatsapp daripade semua yang terlibat tadi la. Sampaikan hujan pun aku tak sedar. Dekat Sembawang la aku ingat start hujan. Diulang ye, Sembawang ye bukan Senawang!




Yang depan ni aku ingat anak tiri singa kacuk duyung tu la. Sian die. Jarang la orang nak bergambar dengan die

Paling aku tak boleh lupa mase nak balik tu adelah keadaan dekat Woodlands Checkpoint tu la pade waktu puncak sebab majoriti start berlari start dari turun bas, nak cop passport, sampai la nak naik bas balik. Dah macam hunger game pulak aku rase. Disebabkan ramai orang, maka agak lambat sikit la kan. Kire matahari dah terbenam la baru lepas menyeberang balik Tambak Johor tu. Tapi serius, view bandar JB bile dah malam dari Tambak Johor memang lawa. Lagi satu, mase dekat dalam MRT mase nak balik tu, aku nampak la ade satu kawasan tu macam pesat sangat die punye bandar. Sangkaan aku kawasan tu still dalam Singapore lagi la. Tapi bile diamati dengan betul, rupenye kawasan tersebut adelah JB sebab aku nampak bangunan Sultan Ibrahim dari situ. Fuh, Malaysia maju!



Ni on the way balik. Hujan dari Senawang Sembawang



Bermula la vice versa dari perjalanan aku pergi tadi


Begitu la perjalanan balik aku, Kranji-Larkin-Sri Putri-UTM. Tambang bas 170 dari Kranji ke Larkin tetap 2.10 tetapi dalam dollar la. Kalau dari Larkin ke Kranji dalam Ringgit Malaysia la ye. Ape pun ia tetap 2.10. Saje jalan sorang2. Kononnye acah2 backpacker. Kalau backpacker, pakai beg besar gedabak. Tapi aku, beg bawak pegi kelas tu je aku bawak. Ye la bukan nak isi ape sangat pun. Power bank, jaket, barang2 souvernirs tadi, makanan sikit. Tiada chewing gum ye. Berani try la bawak chewing gum masuk Singapore. Next time, mungkin sampai lagi ke sini atau ke tempat lain pulak. In Shaa Allah. Jika diizinkan-Nya kan….

Ni je la beg yang aku bawak; beg pegi kelas. Kecik je....Backpacker apekebendenye camni ni kan? Takpe.... In Shaa Allah besar lagi beg, maka besar la lagi aku punye 'langkah' atau besar la lagi negara yang aku pergi

Di sini, aku nak ucapkan la terima kasih kepada blogger2 ini disebabkan mereka inilah aku boleh dapat ilham atau input untuk membuat projek ‘gila’ aku ni. Nak tau, klik la link2 dekat bawah ni:

Klik la sini. Tak pun klik sini pun bulih
Takkan situ je, klik la sini pulak
Tak puas? Klik sini pun takde masalah Korang klik je la sini
Nak klik sini pun takde masalah. Sangat dialu-alukan



2 comments:

aKSARAfENDI said...

perghhh best gile projek gile kau..one day nak kena buat gak nih..

Ridzwan Mohamed said...

buat je. jangan tangguh2 kan...btw thanks ye sebab membaca